Pesan Dr. R. Soetomo dan Orang Indonesia Yang Memihak Jepang

Pada awal penjajahan Jepang di Tahun 1943, Jepang berusaha memberitahukan kepada dunia kalau orang-orang Indonesia, Cina, dan orang dari bangsa lain di Hindia Belanda sangat bahagia menerima kehadiran Jepang.

Akan hal tersebut Dr. R Soetomo berpesan sebelum beliau berpulang pada Tahun 1938, begini bunyi pesannya: “Waspadalah terhadap Jepang,” kemudian ia menambahkan. “Berjuanglah untuk suatu kehidupan yang lebih baik (maksudnya adalah merdeka), Berjuanglah untuk menegakkan hak-hak Kita (bangsa Indonesia), dan berjuanglah standar hidup yang lebih tinggi (maksudnya adalah Kemakmuran). Tapi jangan ini dalam kerangka Kerajaan Belanda (maksudnya adalah hal ini harus dilakukan dalam kerangka Indonesia yang bebas dan Merdeka menjadi suatu bangsa yang berdaulat).” Begitulah pesan Soetomo yang meminta bangsa Indonesia merdeka agar memiliki kehidupan lebih baik, haknya tidak dilanggar, serta mencapai kemakmuran. Apakah hari ini sudah tercapai? Jawabannya ada di diri kita masing-masing.

Selain itu pada masa penjajahan Jepang banyak juga yang menjadi kaki tangan untuk keuntungan sendiri, Mr. Nadjarnoiddin seorang walikota di Makasar dan pernah menjabat sebagai Pejabat Bea Cukai di Surabaya, dia dipenjara karena melakukan penggelapan dan pemalsuan pada saat pemerintahan Belanda, sedangkan pada saat penjajahan Jepang, dia diangkat sebagai Walikota Makasar.

Kemudian yang lain adalah Rajah Coroh dari Timor, dia pernah digulingkan oleh Belanda karena berkuasa secara lalim dan kejam terhadap rakyatnya, yang kemudian di gantikan oleh adiknya yang selalu berbuat dan memikirkan kesejarteraan rakyat Timor. Pada saat penjajahan Jepang Rajah Coroh diangkat kembali menjadi Raja Timor.

Tokoh-tokoh Mr. Nadjarnoiddin dan Rajah Coroh belum tentu seperti apa yang dideskripsikan karena informasi ini berasal dari Koran Australia, namanya The Sidney Morning Herald, terbit pada tanggal 16 Oktober 1943.

Sepak Terjang Sjahrir Setelah Menjabat Sebagai Perdana Menteri Indonesia

Tindakan pertama Sjahrir sebagai Perdana Menteri adalah memerintahkan penyelidikan secara mendalam apa yang terjadi di Surabaya, Apakah, sebagai akibat dari perang gerilya oleh ekstremis, atau ofensif besar-besaran yang diluncurkan pasukan pendudukan Britania terhadap Indonesia.

Sjahrir hari ini mengatakan: “Kita harus melakukan protes kepada Britania, tetapi kita juga harus melihat ke dalam tindakan-tindakan orang-orang kita sendiri, yang belum jelas. Kita harus membereskan masalah dengan Inggris dan membiarkan mereka melanjutkan tugas mereka.”

Inilah tugas Ingris di Indonesia [Tugas Inggris adalah untuk melucuti Jepang, membebaskan tawanan perang dan interniran, dan memulihkan hukum dan ketertiban.]

Sjahrir menyadari bahwa Peristiwa Surabaya tidak meningkatkan kasus Indonesia di mata dunia. Sjahrir menyatakan bahwa Indonesia harus membebaskan dirinya dari moral-noda karena dianggap bekerja-sama dengan Jepang, dengan terhubung langsung dalam penggulingan Dr Soebarjo dan Dr Hatta, “Wakil Presiden,” yang selalu dihubungkan dengan bayang-bayang Jepang, dan memberhentikan kepala departemen yang loyal pada saat penjajahan Jepang. Sjahrir mengatakan yang harus selali dan dia yang paling diingat, adalah bahwa Indonesia harus membebaskan dirinya dari semua ide yang mungkin telah menyerap dari Jepang, dan yang mengilhami para pemuda untuk melihat kekerasan sebagai satu-satunya ekspresi nasionalisme.

Lima hari lalu Sjahrir mengeluarkan sebuah pamflet yang aneh dalam nada moderat, yang berbicara tentang “penyakit” yang banyak diderita oleh orang muda Indonesia, dan mengatakan kekerasan adalah metode jangka pendek dari sebuah nasionalis, tapi tidak akan menjadi yang terbaik dalam jangka panjang .

Setelah Konferensi Pemuda Nasionalis di Yogyakarta Sjarifuddin berkata: “Kami ingin pemuda untuk ambil bagian dalam pekerjaan rekonstruksi. Pemerintah akan berusaha mengirim mereka kembali ke sekolah.

Diberitakan oleh staf kami wartawan, CC Eager, dan AAP, di Surabaya, November 13

Bersumber dari

The Sydney Morning Herald

Wednesday, November 14, 1945

Ditulis dengan blog WordPress.

Kabinet Sjahrir didukung oleh Badan Pekerja KNIP

Sjahrir Sebagai Perdana Menteri juga merangkap sebagai Menteri Dalam Negeri dan Menteri Luar Negeri. Sementara Itu Amir Sjarifuddin tetap menjabat sebagai Menteri Informasi (Menteri Penerangan) dan merangkap menjadi menjadi Menteri Keamanan Dalam Negeri (Menteri Keamanan Rakyat).

Syarifuddin, yang pernah dipenjarakan oleh Jepang, kemarin di Yogyakarta terpilih sebagai Ketua sayap sosialis Gerakan Pemuda Nasionalis. Dalam pidatonya Dia mengatakan bahwa perubahan kebijakan baru ini akan memberikan pembagian kekuasaan yang lebih besar, tapi Dr Soekarno akan terus sebagai pemimpin spiritual bangsa Indnesia.

Susuna Kabinet lengkap, yang hampir seluruhnya dipilih dari Komite Kerja Nasionalis, sebagai berikut: Perdana Menteri merangkap Menteri Dalam Negeri dan Menteri Luar Negeri dijabat oleh Sutan Sjahrir; Menteri Keuangan dijabat oleh Profesor Sunaryo Kolopakeng; Menteri Pendidikan dijabat oleh DR. TSB Mulia; Menteri Kehakiman dijabat oleh Dr Suwandi; Menteri Dinas Sosial dijabat oleh Dr Adgimao; Menteri Kesehatan Umum dijabat oleh Dr Darma Setiawan; Menteri Kesejahteraan dijabat oleh Dr Darmawan; Menteri Pekerjaan Umum dijabat oleh Dr Putuhena; Menteri Negara dijabat oleh Hai Rasyda.

Diberitakan oleh perwakilan khusus A. A. P.

Tulisan ini bersumber dari

The Sydney Morning Herald

Wednesday, November 14, 1945

Ditulis dengan blog WordPress.

Pertempuran 10 November di Surabaya Menggunakan Taktik dari Jepang

Pada pertempuran 10 November di Surabaya Indonesia berjuang dengan pantang menyerah persis dengan tata cara bertempur pasukan Jepang. Dengan taktik dan tata cara bertempur seperti itu mampu menghambat pergerakan maju pasukan Inggris di Surabaya

Pasukan Inggris dan India mendarat di Surabaya mendapatkan perlawanan yang sengit, akan tetapi bukan perlawanan oleh rakyat jelata Indonesia, melainkan oleh pasukan yang terlatih dengan tabiat yang keras kepala atau tidak mudah menyerah.

Pasukan terlatih tersebut hari ini menyerang dimana Surabaya masih dalam keadaan bumi hangus akibat pertempuran sengit di pusat kota. Pergerakan mereka hanya tinggal menyisakan sekitar lima kilo lagi untuk menguasai bagian lain dari kota.

Di markas besar Jenderal Christison hari ini mengumumkan sebuah pernyataan bahwa mereka telah menemukan mayat dua orang Jepang yang mengenakan seragam Jepang, mayat tersebut ditemukan di sebuah bunker Indonesia yang digunakan untuk menyerbu di Surabaya. “Taktik yang digunakan oleh orang Indonesia adalah berasal dari standar dan praktik bertempur dari orang Jepang”. Mereka juga menyatakan hal sebagai berikut “Ada sedikit keraguan bahwa beberapa orang Jepang masih aktif terlibat dalam kerusuhan di Surabaya.

Diberitakan oleh staf kami wartawan, CC Eager, dan AAP, di Surabaya, November 13

Bersumber dari

The Sydney Morning Herald

Wednesday, November 14, 1945

Ditulis dengan blog WordPress.

Pengkhianatan Terhadap UUD 45 Pertama Kali

Inilah suatu pengingkaran terhadap konstitusi Indonesia yang diatur dengan Undang-Undang Dasar 1945 (UUD 45), pengingkaran tersebut dengan diangkatnya Jabatan Perdana Menteri di Indonesia, hal tersebut tidak lah sesuai dengan ketentuan yang diatur oleh UUD 45, dimana kepala negara dan kepala pemerintahan di jabat rangkap oleh presiden.

Jabatan Perdana Menteri pada saat itu di emban oleh Sutan Sjahrir sebagaimana dilansir oleh Surat kabar Australia, sebagai berikut:

Kutip

Perdana Menteri Baru di Indonesia

Menghapuskan Kolaborasi

Diberitakan oleh perwakilan khusus A. A. P.

Batavia, Nov 13. – Sutan Sjahrir, 36, digambarkan sebagai seorang moderat yang menginginkan kerjasama dengan Inggris, hari ini ditunjuk sebagai Perdana Menteri Pemerintah Republik Indonesia.”

Sistem Ketatanegaraan yang dianut oleh UUD 45 adalah system Presidential hampir sama seperti yang dianut oleh Amerika Serikat, akan tetapi dengan pengangkatan Perdana Menteri maka model ketatanegaraan berubah total menyerupai Perancis, serti dikutip pada artikel yang sama.

“Dia akan membuat perubahan besar dalam konstitusi dari “Republik”, di mana kekuasaan eksekutif akan diberikan dalam Kabinet yang bertanggung jawab kepada rakyat, bukan kepada Presiden. Dr Soekarno dengan demikian akan benar-benar kehilangan kekuatan diktator dan menjadi presiden pada model Perancis, bukan Amerika, di mana konstitusi itu sekarang seolah-olah menganut model tersebut.”

Pengingkaran terhadap UUD 45 ini dimaksudkan untuk menghilangkan anggapan bahwa Indonesia merupakan Negara boneka buatan Jepang, sebagaimana digembor-gemborkan oleh Belanda, itulah yang dikatakan oleh Sjahrir setelah dirinya diangkat menjadi Perdana Menteri Indonesia, berikut kutipannya

“Sjahrir mengatakan pada hari ini (pada saat pengangkatan Sjahrir menjadi Perdana Menteri), bahwa Indonesia harus membebaskan dirinya dari “noda moral kolaborasi dengan Jepang”.”

Tulisan ini bersumber dari

The Sydney Morning Herald

Wednesday, November 14, 1945

Ditulis dengan blog WordPress.

Komparatif Cukup di Jawa

Dari Staf Kami Wartawan, CC Eager, dan AAP

BATAVIA, Sept 28 – Jawa relatif cukup pada hari Rabu, tapi empat orang Belanda yang dibunuh di Sourabaya.

Di Batavia, di mana bendera Republik Indonesia “Pemerintah” menduduki di atas hampir semua gedung administrasi. Orang-orang umumnya tenang menunggu kedatangan kekuatan pendudukan Sekutu – diharapkan pada hari Kamis minggu depan.

Jepang mempersiapkan diri untuk magang di beberapa kenyamanan. Di Batavia mereka telah memilih tempat tinggal dan tanah luas dari mantan Gubernur-Jenderal. Mereka telah pengangkutan ada banyak kulkas dan perabot yang pengamat mengatakan mereka telah dijarah.

Pembatasan Mengangkat

Kondisi sekarang begitu teratur bahwa pembatasan gerakan di luar Hotel Des Hindia, di mana 300 perwira Sekutu hidup sebagai tamu dari komandan Jepang, telah diangkat.

Kebanyakan dari mereka yang meninggalkan hotel luas dasar permintaan masih jepang pendamping, namun.

Sebagian besar petugas telah meninggalkan praktek mereka membawa pistol saat mereka makan.

Beberapa orang Belanda hari ini memakai topi bungkuk Australia, yang secara resmi memastikan perjalanan yang aman dan menyambut universal.

Jepang Control

Ribu tahanan perang dirilis mengembara, tetapi mereka masih harus menerima pesanan dari Jepang. Sebagian masih bekerja untuk mantan penculik.

Uang Inggris tidak diterima, hanya uang kertas Jepang, yang telah dicetak Jepang secara harfiah oleh ton.

Jepang memberikan beberapa mobil untuk digunakan oleh pejabat militer Inggris, tapi masih berlomba mengelilingi pulau sendiri dalam limusin dicuri dari Belanda kaya.

Kita masih bergantung pada Jepang untuk kebanyakan hal, karena satu-satunya organisasi militer Inggris di Jawa adalah gaya kecil untuk membebaskan para tahanan perang. Ada nominal kecil mengendalikan angkatan laut Britania pulau dari pelabuhan Batavia, tapi tidak ada yang bisa dilakukan sampai kekuatan Inggris dan Belanda tiba.

Harapan Indonesia

Seorang aristokrat terkemuka di Indonesia. Abdul Kadir, yang sangat dihormati oleh Belanda dan yang kini penasihat resmi pemerintah Sekutu di sini, mengatakan kepada wartawan kemarin bahwa Indonesia berada di tangan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Merasa di Perserikatan Bangsa-Bangsa itu begitu kuat demokratis, ia berkata, bahwa mereka akan bersikeras bahwa Indonesia diberi pemerintahan sendiri.

Abdul Kadir mengatakan bahwa mantan prestise putih sebagian besar hilang di antara Indonesia selama perang, dan orang-orang sekarang yang mengatakan bahwa, jika orang Jepang telah bersikap selama pendudukan dengan sopan terkendali sekarang mereka muncul, mereka mungkin akan menjadi pemimpin yang dapat diterima di Indonesia .

Jawa pusat kesultanan dan kerajaan, yang pusat kebudayaan Indonesia, dan memiliki populasi 5.000.000, telah menerima pemerintah Republik yang didirikan oleh Dr Soekarno bulan lalu, katanya.

Rencana Belanda

Dia berpikir bahwa jika Belanda membangun kembali kontrol setelah pendudukan Sekutu, mereka bisa dipercaya untuk melaksanakan rencana mereka untuk Kemerdekaan Indonesia, meskipun akan sangat ditentang oleh Belanda mati-keras.

Rencana diusulkan adalah untuk menyelenggarakan pemilihan di seluruh Indonesia untuk memilih wakil-wakil ke dewan. Ini kemudian akan memilih delegasi untuk bertemu di Belanda dengan wakil-wakil dari Belanda dan bagian-bagian lain dari Kerajaan Belanda. Pada konferensi ini, Belanda berjanji bahwa pengaturan akan selesai untuk memberikan koloni pemerintahan sendiri, subjek untuk mengontrol hubungan internasional oleh parlemen kekaisaran yang berisi wakil-wakil dari semua pihak kesultanan dan Belanda.

Belanda intoleransi, kata dia, akan harus pergi untuk selama-lamanya. Orang-orang harus diperbolehkan, misalnya, untuk bergabung dengan partai politik apapun yang mereka inginkan. Sebelum perang, Partai Komunis dilarang.

Belanda masih melarang republik bendera merah putih, yang merupakan bendera bersejarah di Indonesia, tapi tak ada alasan mengapa tidak boleh digunakan jika penggunaannya setia kepada Belanda.

Selama perang, orang Indonesia menyimpulkan, ia memiliki beberapa diskusi dengan Presiden Rooselvelt dan Ratu Belanda tentang Indonesia yang harapan untuk pemerintahan sendiri demokrasi. Ia menemukan mereka, dan semua negarawan terkemuka, sepenuhnya simpatik.

The Sydney Morning Herald

29 September 1945