Wajah Diantara Kawat Berduri

wajah Perang dunia Kedua
wajah Perang dunia Kedua

Wajah mereka menceritakan kisah perang Eropa – Mereka adalah tiga orang diantara lebih dari 1000 tentara yang ditemukan di kamp tawanan perang Jerman, foto ini diambil oleh Tentara Amerika yang berada di Saareguemines, Prancis, mereka melihat melalui kawat berduri yang mengekang mereka. (Foto telgrap AP)

The Deseret News

Salt Lake City, Utah

10 January 1945

ditulis melalui WordPress

Pengkhianatan Terhadap UUD 45 Pertama Kali

Inilah suatu pengingkaran terhadap konstitusi Indonesia yang diatur dengan Undang-Undang Dasar 1945 (UUD 45), pengingkaran tersebut dengan diangkatnya Jabatan Perdana Menteri di Indonesia, hal tersebut tidak lah sesuai dengan ketentuan yang diatur oleh UUD 45, dimana kepala negara dan kepala pemerintahan di jabat rangkap oleh presiden.

Jabatan Perdana Menteri pada saat itu di emban oleh Sutan Sjahrir sebagaimana dilansir oleh Surat kabar Australia, sebagai berikut:

Kutip

Perdana Menteri Baru di Indonesia

Menghapuskan Kolaborasi

Diberitakan oleh perwakilan khusus A. A. P.

Batavia, Nov 13. – Sutan Sjahrir, 36, digambarkan sebagai seorang moderat yang menginginkan kerjasama dengan Inggris, hari ini ditunjuk sebagai Perdana Menteri Pemerintah Republik Indonesia.”

Sistem Ketatanegaraan yang dianut oleh UUD 45 adalah system Presidential hampir sama seperti yang dianut oleh Amerika Serikat, akan tetapi dengan pengangkatan Perdana Menteri maka model ketatanegaraan berubah total menyerupai Perancis, serti dikutip pada artikel yang sama.

“Dia akan membuat perubahan besar dalam konstitusi dari “Republik”, di mana kekuasaan eksekutif akan diberikan dalam Kabinet yang bertanggung jawab kepada rakyat, bukan kepada Presiden. Dr Soekarno dengan demikian akan benar-benar kehilangan kekuatan diktator dan menjadi presiden pada model Perancis, bukan Amerika, di mana konstitusi itu sekarang seolah-olah menganut model tersebut.”

Pengingkaran terhadap UUD 45 ini dimaksudkan untuk menghilangkan anggapan bahwa Indonesia merupakan Negara boneka buatan Jepang, sebagaimana digembor-gemborkan oleh Belanda, itulah yang dikatakan oleh Sjahrir setelah dirinya diangkat menjadi Perdana Menteri Indonesia, berikut kutipannya

“Sjahrir mengatakan pada hari ini (pada saat pengangkatan Sjahrir menjadi Perdana Menteri), bahwa Indonesia harus membebaskan dirinya dari “noda moral kolaborasi dengan Jepang”.”

Tulisan ini bersumber dari

The Sydney Morning Herald

Wednesday, November 14, 1945

Ditulis dengan blog WordPress.