Wawancara Wartawan The Times dan The Glasgow Herald dengan Soekarno

Wartawan tersebut dipanggil pada hari Kamis oleh Dr Soekarno, Presiden, Republik Indonesia; Dr Mohamad Hatta, Wakil Presiden; dan Dr Subardjo, Menteri Luar Negeri, di kediaman Presiden. Ketika mobil melaju di di gerbang kediaman Presiden, penjaga berseragam hijau memberikan hormat semi Fasis dengan jari mereka yang menyebar.

Pada saat wawancara, Soekarno mengatakan dia ingin menghindari gangguan pada saat ini dan masa yang akan dating, dan dia ingin melihat masalah Indonesia diselesaikan dengan cara damai. Tidak bosan Soekarno memberikan perintah kepada seluruh rakyat dan tentara Indonesia untuk memelihara perdamaian dan ketentraman. Lanjutkan membaca “Wawancara Wartawan The Times dan The Glasgow Herald dengan Soekarno”

Ikan Dalam Air Milik Bambang Hidayat

Setelah menulis Masa Kelam Selama Penjajahan Jepang, saya mendapatkan email dari seorang yang awalnya saya tidak mengenalnya, tapi ternyata sering saya kirimi email tulisan-stulisan sejarah, ya beliau Bambang Hidayat, emailnya menanyakan kenapa tanggapannya direject oleh multiply. Setelah saya mencari nama Bambang Hidayat yang tinggal di Bandung melaui mbah google, wah saya jadi terkaget-kaget beliau Guru Besar dari ITB dalam bidang astronomi, wih jadi merasa tersanjung. Lanjutkan membaca “Ikan Dalam Air Milik Bambang Hidayat”

Sepak Terjang Sjahrir Setelah Menjabat Sebagai Perdana Menteri Indonesia

Tindakan pertama Sjahrir sebagai Perdana Menteri adalah memerintahkan penyelidikan secara mendalam apa yang terjadi di Surabaya, Apakah, sebagai akibat dari perang gerilya oleh ekstremis, atau ofensif besar-besaran yang diluncurkan pasukan pendudukan Britania terhadap Indonesia.

Sjahrir hari ini mengatakan: “Kita harus melakukan protes kepada Britania, tetapi kita juga harus melihat ke dalam tindakan-tindakan orang-orang kita sendiri, yang belum jelas. Kita harus membereskan masalah dengan Inggris dan membiarkan mereka melanjutkan tugas mereka.”

Inilah tugas Ingris di Indonesia [Tugas Inggris adalah untuk melucuti Jepang, membebaskan tawanan perang dan interniran, dan memulihkan hukum dan ketertiban.]

Sjahrir menyadari bahwa Peristiwa Surabaya tidak meningkatkan kasus Indonesia di mata dunia. Sjahrir menyatakan bahwa Indonesia harus membebaskan dirinya dari moral-noda karena dianggap bekerja-sama dengan Jepang, dengan terhubung langsung dalam penggulingan Dr Soebarjo dan Dr Hatta, “Wakil Presiden,” yang selalu dihubungkan dengan bayang-bayang Jepang, dan memberhentikan kepala departemen yang loyal pada saat penjajahan Jepang. Sjahrir mengatakan yang harus selali dan dia yang paling diingat, adalah bahwa Indonesia harus membebaskan dirinya dari semua ide yang mungkin telah menyerap dari Jepang, dan yang mengilhami para pemuda untuk melihat kekerasan sebagai satu-satunya ekspresi nasionalisme.

Lima hari lalu Sjahrir mengeluarkan sebuah pamflet yang aneh dalam nada moderat, yang berbicara tentang “penyakit” yang banyak diderita oleh orang muda Indonesia, dan mengatakan kekerasan adalah metode jangka pendek dari sebuah nasionalis, tapi tidak akan menjadi yang terbaik dalam jangka panjang .

Setelah Konferensi Pemuda Nasionalis di Yogyakarta Sjarifuddin berkata: “Kami ingin pemuda untuk ambil bagian dalam pekerjaan rekonstruksi. Pemerintah akan berusaha mengirim mereka kembali ke sekolah.

Diberitakan oleh staf kami wartawan, CC Eager, dan AAP, di Surabaya, November 13

Bersumber dari

The Sydney Morning Herald

Wednesday, November 14, 1945

Ditulis dengan blog WordPress.

Pertempuran di Surabaya dan Kematian Brigadir Mallaby

JAWA: jalannya Kekaisaran

Senin, November 12, 1945

Berkobar pertempuran baru di Hindia Belanda minggu lalu. Gerakan nasionalis tampaknya keluar dari kontrol para pemimpinnya. Di Surabaya 1.600 pasukan Inggris, diserang oleh pasukan Jawa dalam jumlah yang banyak, dipersenjatai dengan peralatan Jepang yang baik, termasuk tank, sudah sekitar 100 korban. Presiden Soekarno  “Republik Indonesia” terbang dari Batavia untuk memberikan perintah gencatan senjata. Hari berikutnya Komandan Inggris, Brigadir Aubertin WS Mallaby terbunuh oleh masa yang sedang marah di Surabaya.

Pengintai Inggris menunjukkan bahwa sampai 100.000 pasukan Indonesia, yang termasuk perlengkapan Jepang sebanyak 62 pesawat, ada massa di Jawa Tengah. Inggris sendiri mulai pendaratan divisi kedua, bergegas dengan lebih banyak kapal perang dan pesawat. Sebagian besar pasukan Inggris tentara India yang memiliki sedikit menyukai untuk pekerjaan.

Soekarno tidak mampu menyerukan kepada para pengikutnya untuk menghentikan pertempuran. Hubertus van Mook Berkacamata, pejabat Gubernur berpengalaman, telah diingatkan kembali oleh Pemerintah untuk bersedia berunding dengan Soekarno. Belanda tidak ingin kehilangan bagian terkaya dari kerajaan mereka, jangan lupa bahwa Soekarno adalah kepala boneka Jepang di Jawa, dan masih benci untuk mengakui bahwa Indonesia dapat memiliki politik matang selama pendudukan Jepang. Mereka mengatakan kepada Van Mook bahwa ia mungkin berhadapan dengan pemimpin asli lain, tetapi tidak pernah dengan Soekarno.

Nasionalis. Peristiwa tersebut telah membawa Soekarno yang langsing dan pandai bicara di sebuah rumah mewah di Batavia bagian Eropa. Di sana ia dengan senang hati dan nyaman berpose bersama istri kedua merupakan perempuan Jawa yang cantik dan anak lelakinya yang berusia sepuluh bulan. Dia menjawab dengan tegas pertanyaan tentang siaran anti-Sekutu masa perang dan perjalanan ke Jepang dengan mengklaim bahwa ia hanya bekerja sama untuk mendapatkan konsesi bagi Negara dan Rakyatnya. Jika pewawancara terus menanyainya tentang kolaborasi, biasanya ada sebuah jeda sementara gadis  Indonesia rupawan melayani kue dan air jahe panas.

Jika disejajarkan Soekarno adalah Kerensky dari revolusi Indonesia, Wakil  Presidennya, Mohammad Hatta, berusia 43, mungkin Lenin. Tajam, cerdas, berpendidikan Eropa, Hatta membentuk kelompok nasionalis pertama di usia 15, seperti Soekarno diasingkan oleh Belanda.

Kedua ternyata tidak sepenuhnya percaya satu sama lain, biasanya diwawancarai bersama sehingga masing-masing dapat memeriksa apa kata yang lain. Hatta merancang gerakan konstitusi, yang dipenuhi dengan klausul melarikan diri (Presiden memiliki kekuasaan diktator “di masa kritis;” kebebasan berbicara dan berkumpul tidak dijamin, tapi “harus disediakan”).

Tokoh Gerakan penting yang ketiga dan negarawan tua adalah Palim, 61 tahun, salah satu dari para pendirinya. Dia bekerja di layanan kolonial Belanda selama bertahun-tahun, memimpin gerakan menyamar untuk kemerdekaan sampai tahun 1938, sekarang berkonsultasi dengan para pemimpin muda pada semua masalah utama. Palim memperingatkan: “Kami sudah 350 tahun menerima janji-janji dari Belanda: Kami tidak ingin apa-apa lagi dari mereka. Jika anda ingin memulai Pertempuran besar lagi, kirim kembali Belanda ke Indonesia.” Ketika ditanya apakah ia akan memilih pemerintahan kolonial Inggris kepada pemerintahan Belanda, ia menjawab: “Apakah kau lebih suka digigit oleh kucing dari anjing?”

http://www.time.com

Ramalan Prabu Jayabaya Yang Dimuat Majalah Time

Jawa: Nubuat

Dalam kitab Djayabhaya, Raja Hindu yang memerintah kerajaan Jawa delapan abad yang lalu, itu tertulis bahwa orang kulit putih akan datang satu hari ke Indonesia. Ia akan tinggal untuk menguasai pulau-pulau bertahun-tahun. Kemudian, untuk tiga tahun “kehidupan ayam betina,” pria kuning akan memerintah. Dan setelah tiga tahun, orang-orang akan mengatur dirinya sendiri.

Pekan lalu orang kulit putih yang digulingkan kembali ke Hindia Belanda, tetapi dalam gaya remeh. Orang kulit kuning yang menguasai sudah luluh lantak, tetapi ia tidak pergi. Keduanya dari mereka telah kehilangan muka. Dari rakyat yang tertidur mendadak bangkit dengan semangat memerah darah mencari pemenuhan atas Djayabhaya nubuat. Untuk saat kekosongan, tidak ada yang berkuasa di Indonesia.

Taruah yang tinggi. Selain pertanyaan sederhana mengenai kedaulatan – dan pertanyaan kompleks satu orang benar atau kewajiban untuk memiliki lain – termsuk kekayaan Hindia. Mereka berbaring di sebuah galaksi dari 3.000 pulau-pulau yang subur, duduk mengangkang ekuator dan dihuni oleh masyarakat polyphyletic terdiri atas 72 juta jiwa.

Kekaisaran siapa? Belanda masuk ke Indonesia pada 1595. Membangun kerajaan mereka dengan East India Company segera memulai proses tamak yang mengurangi banyak hak atau domain pangeran pribumi selama satu setengah abad. Sejak saat itu, kecuali pendudukan singkat Inggris (1811-16), Hindia merupakan properti Belanda hingga Perang Dunia II.

Orang-Orang Belanda mengeksploitasi kepulauan menjadi sebagai salah satu perkebunan luas, yang mampu menyalur lada, kopi, karet, timah, minyak dan kulit pohon kina dalam perdagangan dunia alih-alih sebagai milik mereka, kurang rakus pasar dalam negeri. Mereka membarat-baratkan atau mengkristenkan budaya yang lama (terutama Islam). Mereka tidak bertujuan untuk menghapuskan perbudakan hingga AS melakukannya, Indonesia tidak memberikan suara pada pemerintah sampai abad ini.

Tetapi sebagai kekuatan kolonial pergi, belanda yang tercerahkan. Setelah menjadi bapak Eurasia, mereka menerima mereka ke dalam kehidupan sosial dan politik sepanajang 9.900 mil yang menghubungkan Amsterdam – Batavia sebagai sumbu. Selama 125 tahun terakhir, penduduk asli Jawa telah membengkak dari empat juta menjadi 44 juta. Pulau adalah dunia yang paling padat penduduknya daratan.

Mencicit ke bawah. Nasionalisme dibesarkan yang lemah lembut kepalanya di Jawa satu generasi yang lalu. Sebuah hasil dari pendidikan pribumi oleh Belanda, cicitan pertama pada tahun 1908 adalah yang aman & waras yaitu perkumpulan Boedi Oetomo (Berupaya tinggi), yang didirikan oleh beberapa bangsawan mahasiswa Kedokteran Jawa. Sebuah perkumpulan dari kelompok beraliran sama mengikutinya. Dalam satu dekade nasionalis seperti Soekarno yang berwajah halus, pandai bicara, lulusan teknik dari Universitas Teknik Bandung, dan Mohammad Hatta, yang bersekolah ke Amsterdam University, sedang bersiap dengan ide berani. Mereka telah mendengar hal seperti komunisme, penentuan nasib sendiri, revolusi. Dalam usia 20an yang masih bersemangat mereka sempat merasakan sebentar di penjara. Soekarno, yang tidak menggunakan nama lain, adalah pendiri utama PNI, (untuk Partai Nasional Indonesia), yang oleh Belanda pada tahun 1929 menjadi tamparan hebat. Meskipun demikian-kecuali di kemudian hari karier dia bisa menjadi Indonesia’s George Washington.

Jepang sang penakluk api nasionalis. Mereka memenjarakan Gubernur Jenderal berkepala dingin A.W.L. Tjarda van Starkenborgh Stachouwer, yang kaku, dan beraliran Pegawai kuno. Setiap orang Belanda yang mereka temukan diletakkan di balik jeruji besi. Semua melalui kekuasaan manusia kuning yang hanya semasa hidup ayam betina, dengan propaganda rasis-nya yang tidak terbantahkan. Indonesia tidak pernah mendengar janji Ratu Wilhelmina, yang tersiar luas setahun setelah Pearl Harbor, untuk memberi mereka kemitraan penuh dengan Belanda sesudah perang.

Selamat datang. Orang Eropa masih berada di penjara ketika Sekutu kembali September 30. Tapi Soekarno tidak. Melalui lateral yang tidak dapat dipercaya, Jepang telah memasang dia sebagai “Presiden Republik Indonesia.” Mohammad Hatta sangat nyaman bersamanya di Batavia sebagai Wakil President.

Pada minggu lalu Inggris, diisi dengan pemberitahuan pendek pembebasan Asia Tenggara, menyesal sepasang kebijakan salah, yang sudah sudah terjungkir-balik: 1) hanya menduduki kota-kota terbesar di Jawa, berbagi tugas kepolisian dengan pasukan Jepang; 2) memperlakukan Soekarno sebagai pemerintahan de facto.

Dengan lihai tentara bersenjata  Jepang nasionalis (PETA) menjadi para perusuh, yang mengamuk dari Depok ke Bandung, Semarang ke Surabaya. Merah & putih  bendera “republik” berkibar di banyak tempat yang terjadi pembunuhan dgn perampokan. Kaum nasionalis rupanya belajar banyak tentang terorisme dari Jepang; mereka bertempur sengit dalam pertempuran dengan Inggris, Belanda dan pasukan Jepang, melemparkan tim penyelamat tawanan Sekutu ke penjara, menempati rumah sakit, kamp-kamp penawanan, lapangan udara. Soekarno menangkisnya dengan “perang suci” deklarasi yang disiarkan radio nya. Hatta berteriak: “Ini perang atau revolusi selama bertahun-tahun!” Apa pun itu, itu jelas di luar kendali.

Pembebasan datang di tumit Belanda sendiri, terlihat Belanda belum siap. Pekan lalu, ketika mereka berusaha untuk memperkuat pasukan mereka di Hindia, perpecahan menunjukkan kebijakan mereka sendiri. Di Den Haag, Gubernur Jenderal van Starkenborgh. kuat seperti biasa untuk prestise, berhenti daripada berurusan dengan penduduk asli. Tetapi Gubernur Letnan Jenderal Hubertus J. van Mook, yang berpengalaman di Hindia, sudah siap untuk berurusan dengan mereka, kalau tidak dengan Jepang-melayani Soekarno sendiri, di Batavia.

Di akhir minggu, di tengah kerusuhan baru, Soekarno merebut perhatian dan menjadi headline, menyerukan kepada Presiden Truman untuk menghentikan penggunaan seragam dan peralatan US oleh penembak-penembak Belanda. Apa yang paling dikawatihkan belanda adalah pertanyaan besar: berapa banyak nasionalisme yang telah meningkat di antara jutaan penduduk yang bersikat tenang di Indonesia sebagai akibat dari aturan manusia kuning? Dan bagaimana ramalan Raja Djayabhaya keluar?

Time Magazine

Monday, Oct. 29, 1945

Pribumi Hindia Belanda meminta Kemerdekaan

Batavia, Jawa, Okt, 1 – (Tertunda) – (AP) – Presiden Soekarno dari “Republik Indonesia”, yang mengklaim dukungan dari 63.000.000 penduduk pribumi di Hindia Belanda, mengatakan hari ini ia akan berunding dengan wakil-wakil Sekutu tetapi tidak dengan Belanda.

“Kami tidak menghendaki Belanda kembali berkuasa dan kami tidak akan berunding dengan Belanda,” Soekarno memaki jubah putih mengatakan dalam sebuah wawancara. ‘Kami pemerintahan republik yang memerintah negeri ini. ”

“Kami akan menarik kekuatan-kekuatan besar untuk kemerdekaan. Kita ingin setidaknya posisi yang sama seperti Filipina, dengan peralatan teknis dan bantuan dari Sekutu.”

Wakil Presiden Mohammad Hatta dari republik menambahkan:
“Kami sudah tiga setengah abad penjajahan Belanda dan tiga setengah tahun imperialisme Jepang. Itu cukup.”

Pasukan pendudukan Britania telah berusaha untuk mendapatkan pemimpin kemerdekaan dan pejabat Belanda bersama-sama untuk konferensi. Siaran Kantor Berita Belanda dari tanah air mengatakan pemerintah tidak akan berurusan dengan Soekarno. Tapi Charles O Van Der Plas, juru bicara Belanda di sini, mengatakan ia telah mengundang Soekarno, Mohammad Hatta, dan para pemimpin pribumi lain untuk berbicara dengan dia. Soekarno mengatakan dia tidak menerima undangan tersebut dan tidak mau menerimanya.

“Van der Plas di sini untuk kepentingan penjajahan Belanda,” katanya, “Bagaimana kita bisa membicarakan masalah kita dengan dia?”

Ia menolak proposal Belanda untuk dewan rakyat. Dia mengatakan 70.000.000 penduduk Indonesia harus memiliki perwakilan lebih besar daripada yang diusulkan tiga-perlima dari dewan dibandingkan dengan dua-perlima untuk 200.000 orang Belanda dan Eurasia.

Soekarno membela serangkaian pembicaraan radio anti-Amerika dan anti-Inggris pada masa perang dengan mengatakan bahwa dia membuat mereka “untuk memperoleh konsesi dari Jepang dan meminimalkan beban pada negara kita.”

Rabu, Oktober 3, 1945
ST. Petersburg Times
Halaman empat