Wawancara Wartawan The Times dan The Glasgow Herald dengan Soekarno

Wartawan tersebut dipanggil pada hari Kamis oleh Dr Soekarno, Presiden, Republik Indonesia; Dr Mohamad Hatta, Wakil Presiden; dan Dr Subardjo, Menteri Luar Negeri, di kediaman Presiden. Ketika mobil melaju di di gerbang kediaman Presiden, penjaga berseragam hijau memberikan hormat semi Fasis dengan jari mereka yang menyebar.

Pada saat wawancara, Soekarno mengatakan dia ingin menghindari gangguan pada saat ini dan masa yang akan dating, dan dia ingin melihat masalah Indonesia diselesaikan dengan cara damai. Tidak bosan Soekarno memberikan perintah kepada seluruh rakyat dan tentara Indonesia untuk memelihara perdamaian dan ketentraman. Lanjutkan membaca “Wawancara Wartawan The Times dan The Glasgow Herald dengan Soekarno”

Iklan

Tugas-tugas Militer Inggris dalam Perang Dunia Kedua di Indonesia

Menteri Luar Negeri Ernest Bevin menanggapi kritikan atas peran Inggris di Indonesia kepada parlemen. “Bahwa tugas ini telah dialokasikan untuk Inggris Raya untuk dan atas nama Sekutu, dalam tugas itu Kami bertugas untuk menyelesaikan perang dengan Jepang, dan dalam melakukan tugas ini Laksamana Mountbatten telah melakukannya dengan baik sesuai dengan yang diatur dalam Perjanjian Penyerahan (Surrender Agreement) yang ditandatangani oleh Jenderal MacArthur selaku komandan tertinggi Pasukan Sekutu.

Mr Bevin menguraikan tugas-tugas militer Inggris di Indonesia, sebagai berikut: (1) melucuti dan menghimpun pasukan Jepang; (2) menyelamatkan dan membawa pulang tawanan perang; (3) melepaskan tawanan. Pasukan Inggris sangat-sangat dikejutkan oleh perlawanan dari pribumi yang dipersenjatai oleh Jepang dengan senjata api, mortir, kendaraan lapis baja, dan bahkan tank kecil.

Singkat kata, Menteri Luar Negeri menyampaikan kepada parlemen bahwa Inggris tidak ingin campur tangan terhadap urusan dalam negeri Jawa dan akan meninggalkan Jawa segera setelah ketertiban dipulihkan.

Bahwa yang perlu diingat Parlemen adalah “bahwa kita tidak mungkin dan tidak akan mungkin meninggalkan tugas-tugas yang telah diberikan kepada kita oleh Jenderal Mac Arthur.

Kami punya hak mengetahui apakah Inggris sedang menjalankan kebijakan untuk melakukan imperialistik di Jawa demi untuk tujuan sendiri, atau kah berusaha melakukan apa yang dilakukan oleh pasukan Amerika di Cina Utara, yaitu ketika mereka melucuti pasukan Jepang yang akhirnya menyulut konflik dalam negeri antara Cina Komunis dan Nasionalis.

Kami telah memiliki catatan mengenai penyimpangan yang terjadi di Indonesia, misalnya laporan yang berlawanan, bahwa tidak ada tentara Jepang yang terlibat dalam penyerangan. Beberapa pasukan yang sedang bertugas diserang oleh Indonesia dan mereka melakukan pertahanan diri. Banyak tentara Jepang yang tidak dilucuti kemudian membantu atau berpihak kepada kelompok perlawanan Indonesia kata Mountbatten.

Rabu, 5 Desember 1945

The Milwaukee Journal

halaman 18

tulisan ini di tulis pada WordPress

Kabinet Sjahrir didukung oleh Badan Pekerja KNIP

Sjahrir Sebagai Perdana Menteri juga merangkap sebagai Menteri Dalam Negeri dan Menteri Luar Negeri. Sementara Itu Amir Sjarifuddin tetap menjabat sebagai Menteri Informasi (Menteri Penerangan) dan merangkap menjadi menjadi Menteri Keamanan Dalam Negeri (Menteri Keamanan Rakyat).

Syarifuddin, yang pernah dipenjarakan oleh Jepang, kemarin di Yogyakarta terpilih sebagai Ketua sayap sosialis Gerakan Pemuda Nasionalis. Dalam pidatonya Dia mengatakan bahwa perubahan kebijakan baru ini akan memberikan pembagian kekuasaan yang lebih besar, tapi Dr Soekarno akan terus sebagai pemimpin spiritual bangsa Indnesia.

Susuna Kabinet lengkap, yang hampir seluruhnya dipilih dari Komite Kerja Nasionalis, sebagai berikut: Perdana Menteri merangkap Menteri Dalam Negeri dan Menteri Luar Negeri dijabat oleh Sutan Sjahrir; Menteri Keuangan dijabat oleh Profesor Sunaryo Kolopakeng; Menteri Pendidikan dijabat oleh DR. TSB Mulia; Menteri Kehakiman dijabat oleh Dr Suwandi; Menteri Dinas Sosial dijabat oleh Dr Adgimao; Menteri Kesehatan Umum dijabat oleh Dr Darma Setiawan; Menteri Kesejahteraan dijabat oleh Dr Darmawan; Menteri Pekerjaan Umum dijabat oleh Dr Putuhena; Menteri Negara dijabat oleh Hai Rasyda.

Diberitakan oleh perwakilan khusus A. A. P.

Tulisan ini bersumber dari

The Sydney Morning Herald

Wednesday, November 14, 1945

Ditulis dengan blog WordPress.