Wawancara Wartawan The Times dan The Glasgow Herald dengan Soekarno

Wartawan tersebut dipanggil pada hari Kamis oleh Dr Soekarno, Presiden, Republik Indonesia; Dr Mohamad Hatta, Wakil Presiden; dan Dr Subardjo, Menteri Luar Negeri, di kediaman Presiden. Ketika mobil melaju di di gerbang kediaman Presiden, penjaga berseragam hijau memberikan hormat semi Fasis dengan jari mereka yang menyebar.

Pada saat wawancara, Soekarno mengatakan dia ingin menghindari gangguan pada saat ini dan masa yang akan dating, dan dia ingin melihat masalah Indonesia diselesaikan dengan cara damai. Tidak bosan Soekarno memberikan perintah kepada seluruh rakyat dan tentara Indonesia untuk memelihara perdamaian dan ketentraman. Lanjutkan membaca “Wawancara Wartawan The Times dan The Glasgow Herald dengan Soekarno”

Wajah Sedih Hitler Tertangkap Kamera

Hitler
Hitler

Survei di salah satu kota yang di bom di Jerman oleh pemimpin Jerman– Seraut wajah sedih Hitler tertangkap kamera, dengan menggengam topi di tangan, Hitler melakukan survei untuk melihat kerusakan akibat perang di sebuah kota Jerman. Foto ini diambil dari sebuah film Jerman yang menggambarkan sekitar kota yang hancur, dalam survei tersebut Hitler dikelilingi oleh sekelompok pemimpin Nazi tidak teridentifikasi. – Nea telephoto.

Sarasota Herald Tribune

9 Januari 1945

ditulis dengan WordPress

Wajah Diantara Kawat Berduri

wajah Perang dunia Kedua
wajah Perang dunia Kedua

Wajah mereka menceritakan kisah perang Eropa – Mereka adalah tiga orang diantara lebih dari 1000 tentara yang ditemukan di kamp tawanan perang Jerman, foto ini diambil oleh Tentara Amerika yang berada di Saareguemines, Prancis, mereka melihat melalui kawat berduri yang mengekang mereka. (Foto telgrap AP)

The Deseret News

Salt Lake City, Utah

10 January 1945

ditulis melalui WordPress

Kalimantan Merupakan Sumber Bahan Bakar Yang Vital Bagi Jepang Pada Perang Dunia Kedua

Inilah sumber malapetaka besar bagi Jepang dan merupakan kemenangan besar Jenderal MacArthur yaitu dengan berhasil merebut Kalimantan – kemenangan tersebut dilakukan dengan invasi andalan menggunakan amfibi dan berhasil menguasai pelabuhan besar minyak Balikpapan di pantai timur – hal tersebut adalah kemenangan ganda.

Jenderal MacArthur sebagai Jenderal menangani sendiri, untuk menguasai dan mendominasi Kalimantan Sekutu telah membebaskan Hindia Belanda dan pada hakekatnya mereka telah menyelesaikan kendali taktis mereka atas Pasific barat daya.

Sumur-sumur minyak di Kalimantan menghasilkan minyak bumi dalam jumlah yang besar dan memiliki kemurnian yang baik sehingga dapat bermanfaat sekali bila digunakan sebagai bahan bakar, pelumasan, dan tenaga diesel tanpa harus dilakukan pemurnian terlebih dahulu. Penaklukan atas Kalimantan akan memberi kita pangkalan minyak sangat dibutuhkan tepat berada di jantung kekuatan dalam operasi untuk melawan Jepang. Sampai sekarang minyak kita masih harus diangkut baik dari pantai barat Amerika menyeberangi Pasifik, atau dari Teluk Persia dengan pengangkutan yang jauh dan lama melalui lautan India.

Selama perang dunia kedua, Kalimantan, menjadi sumber minyak utama bagi Jepang hingga tdiblokade oleh Sekutu sehingga jaringan komunikasi dengan Indonesia putus. Sejak saat itu Jepang sangat bergantung hanya dari cadangan minyak yang dimilikinya. Minyak bumi dari Kalimantan, Sumatera, dan Jawa untuk beberapa waktu ini telah menjadi seperti emas Midas bagi mereka yang tidak berharga.

Kami sangat menghargai Sekutu kami dari Australia atas perannya di Kalimantan. Divisi Ketujuh Australia yang naik ke darat di Balikpapan, seperti “Diggers” yang membuat pendaratan di Tarakan, di sebelah pantai timur laut Kalimantan, pada tanggal 1 Mei, dan di teluk Brunei, di sebelah pantai barat laut, pada tanggal 10 Juni.

Balikpapan sangat dipertahankan, tapi pemboman pra-invasi yang sangat intensif yang pernah ada di wilayah Pasifik barat daya mampu membuat perlawanan Jepang melunak, sehingga korban yang dialami Sekutu dilaporkan sangat sedikit. Australia telah mendaratkan pasukannya dengan armada kapal Sekutu dengan jumlah lebih dari 300 kapal yang berasal dari Amerika, Royal Australia (Angkatan Laut Australia), dan Royal Belanda (Angkatan Laut Belanda).

Kalimantan merupakan salah satu pulau terbesar di dunia selain Greenland dan New Guinea dan memiliki luas sekitar sepersepuluh luas daratan Australia. Posisinya sangat strategis terletak sebagai titik sentral dari sebuah kawasan antara wilayah Indo-Cina, Sumatra, dan Jawa, Sulawesi dan Filipina. Ini menjelaskan betapa pentingnya pernyataan MacArthur bahwa “pengiriman kita sekarang dapat berlayar dengan pangkalan udara yang mampu mengcover ke setiap titik di Pasifik barat daya.

The Gettysburg Times
Senin, 2 Juli 1945
ditulis dengan menggunakan WordPress

Indonesia Tidak Akan Bersatu, Karena Orang Manado dan Ambon Tidak Suka Soekarno

Perwakilan pemerintah Belanda yang hadir dalam penyerahan Jepang di Tokyo mengatakan kepada Associated Press pada tanggal 17 Desember 1945 bahwa kemerdekaan Indonesia akan menjadi ancaman terhadap perdamaian di wilayah Pasifik.

Hal itu diungkapkan oleh Laksamana Sir Conrad Helfrich, komandan pasukan bersenjata di Hindia Belanda dengan tanpa basa-basi dan blak-blakan mengatakan negara seperti itu tidak mungkin membela diri.

“Setiap orang yang berpikir Indonesia akan menjadi negara yang merdeka adalah salah,” kata Helfrich, “karena terdapat 137 suku dan kelompok masyarakat yang berbeda-beda di Kepulauan itu, sehingga mereka akan saling menyerang. Contohnya adalah sudah ada orang Manado dan Ambon yang tidak menyukai Soekarno, sedangkan kabupaten Batam di wilayah Jawa Barat menyatakan diri terlepas dari pemerintahan Soekarno.” “Menurut saya – nama Indonesia bukanlah apa-apa dan itu semua omong kosong.”

“Dalam tiga bulan terakhir di Jawa menjadi lebih manja apabila dibandingkan dengan tiga setengah tahun dibawah kekuasaan Jepang,” Laksamana menambahkan. “Penjarahan merupakan reaksi yang wajar, dan saya heran karena hanya ada sedikit yang melakukan penjarahan – mereka mengatakan hanya ada tujuh penangkapan yang terjadi di Bandung, dan bukan 700.”

“Sebagian besar rumah, mobil, industri, perusahaan, perkebunan, kapal, kereta api, dan kantor di Jawa merupakan milik Belanda dan dikelola oleh orang-orang Belanda.”

“Apa yang kami temukan setelah Jepang menyerah adalah orang-orang Belanda sebagai tawanan di kamp-kamp sementara orang-orang Indonesia tinggal di rumah besar dengan perabotan kami, mengemudikan mobil kami, menjalankan pekerjaan umum dengan mesin-mesin kami, dan industri dengan bahan kami.”

Laksamana sedikit pedas melanjutkan, “Jika setelah tiga bulan tanpa perbaikan orang Belanda melakukan penjarahan kecil, itu reaksi yang wajar dan dalam upaya untuk mendapatkan kembali yang dimilikinya dahulu. Orang-orang Indonesia, yang kita sebut pemberontak, masih tinggal di rumah-rumah jarahan yang sama. Jika orang Belanda menjadi gila itu karena kita tidak diberi kesempatan untuk mendapatkan kembali hal-hal yang kita miliki. Ini karena orang Belanda yang biasany berjalan kaki, bersepeda, atau berkumpul diangkut dengan truk seperti hewan ternak, sementara itu orang Indonesia mengendarai mobil-mobil kami disekitarnya.”

The Spokesman Review

Selasa, 18 Desember 1945

ditulis dengan blog dari WordPress

Tugas-tugas Militer Inggris dalam Perang Dunia Kedua di Indonesia

Menteri Luar Negeri Ernest Bevin menanggapi kritikan atas peran Inggris di Indonesia kepada parlemen. “Bahwa tugas ini telah dialokasikan untuk Inggris Raya untuk dan atas nama Sekutu, dalam tugas itu Kami bertugas untuk menyelesaikan perang dengan Jepang, dan dalam melakukan tugas ini Laksamana Mountbatten telah melakukannya dengan baik sesuai dengan yang diatur dalam Perjanjian Penyerahan (Surrender Agreement) yang ditandatangani oleh Jenderal MacArthur selaku komandan tertinggi Pasukan Sekutu.

Mr Bevin menguraikan tugas-tugas militer Inggris di Indonesia, sebagai berikut: (1) melucuti dan menghimpun pasukan Jepang; (2) menyelamatkan dan membawa pulang tawanan perang; (3) melepaskan tawanan. Pasukan Inggris sangat-sangat dikejutkan oleh perlawanan dari pribumi yang dipersenjatai oleh Jepang dengan senjata api, mortir, kendaraan lapis baja, dan bahkan tank kecil.

Singkat kata, Menteri Luar Negeri menyampaikan kepada parlemen bahwa Inggris tidak ingin campur tangan terhadap urusan dalam negeri Jawa dan akan meninggalkan Jawa segera setelah ketertiban dipulihkan.

Bahwa yang perlu diingat Parlemen adalah “bahwa kita tidak mungkin dan tidak akan mungkin meninggalkan tugas-tugas yang telah diberikan kepada kita oleh Jenderal Mac Arthur.

Kami punya hak mengetahui apakah Inggris sedang menjalankan kebijakan untuk melakukan imperialistik di Jawa demi untuk tujuan sendiri, atau kah berusaha melakukan apa yang dilakukan oleh pasukan Amerika di Cina Utara, yaitu ketika mereka melucuti pasukan Jepang yang akhirnya menyulut konflik dalam negeri antara Cina Komunis dan Nasionalis.

Kami telah memiliki catatan mengenai penyimpangan yang terjadi di Indonesia, misalnya laporan yang berlawanan, bahwa tidak ada tentara Jepang yang terlibat dalam penyerangan. Beberapa pasukan yang sedang bertugas diserang oleh Indonesia dan mereka melakukan pertahanan diri. Banyak tentara Jepang yang tidak dilucuti kemudian membantu atau berpihak kepada kelompok perlawanan Indonesia kata Mountbatten.

Rabu, 5 Desember 1945

The Milwaukee Journal

halaman 18

tulisan ini di tulis pada WordPress

Inggris Menggunakan Pesawat Untuk Menghentikan Perang di Jawa dan Kronologis Kematian Mallaby

Pesawat Inggris berkumpul kemarin untuk mencegah perlawanan baru oleh warga negara Indonesia dalam memerangi kembalinya kekuasaan Belanda di Indonesia.

Gencatan senjata diberlakukan di kota Magelang Jawa Tengah dimana pesawat perang Inggris dibantu pasukan India Inggris mengambil kembali kendali atas kota. Pertempuran terus berlanjut, bagaimanapun, selama empat jam setelah gencatan senjata itu diatur antara Dr Achmed Soekarno, presiden republik Indonesia memproklamirkan diri, dan komandan Inggris, Brigjen. Richard Bethell.

Kantor berita Aneta melaporkan bahwa nara sumber dari republik di Batavia Rabu malam mengatakan pemerintah Belanda mengeluarkan kebijakan dalam menangani permasalahan tentang Indonesia akan diselesaikan oleh Gubernur Hubertus J. van Mook sebagai perwakilan pemerintah belanda di Hindia Belanda. Pemerintah Belanda di Den Haag menyatakan bahwa Van Mook telah bertindak melawan instruksi dalam pertemuan dengan Soekarno.

Situasi di Surabaya, tempat pertempuran besar terjadi dan di mana Brigjen. Inggris Aubertin WS Malaby dibunuh oleh orang Indonesia Selasa malam.

Para juru bicara memberikan rincian awal mengenai kematian Mallaby. Dia mengatakan Mallaby meninggalkan markasnya didampingi oleh dua perwira staf dengan sebuah mobil sambil mengibarkan bendera putih untuk mencoba untuk menghentikan pertempuran antara pasukan Inggris dan Indonesia di alun-alun bank Internasional.

Setelah itu, Mallaby berusaha untuk menyeberangi jembatan. Kemudia tanpa disengaja dia berhadapan dengan massa yang lain. Dua laki-laki muncul dan berteriak: “Buatlah kami meletakkan senjata kami. Buatlah kami menyerah.”

Kata juru bicara, Mallaby dan dua perwira ditangani dengan kasar. revolver Mallaby disambar dari tangannya. Massa menolak untuk mengizinkan dia untuk mendekati pasukan Inggris untuk memberikan perintah. Seorang kapten yang menemani Mallaby berusaha menarik dan menjahui dari kerumunan serta berusaha kembali ke pasukan Inggris. Mengetahu hal tersebut pasukan Inggris mulai menembak dan berusaha memubarkan kerumunan massa.

Selama pertempuran itu, dua orang Indonesia mendekati mobil dan memanggil nama Mallaby. Dia bersandar dari jendela dan ditembak. Kapten RC Smith dan Shaw Laughlan, keduanya terluka sedikit tapi berhasil meloloskan diri dari lemparan granat tangan dan terjun ke dalam sungai. Keduanya sekarang naik kapal perang Inggris di pelabuhan Surabaya.

ST. Petersburg Times

November 1945

Ditulis dengan blog WordPress.

Sepak Terjang Sjahrir Setelah Menjabat Sebagai Perdana Menteri Indonesia

Tindakan pertama Sjahrir sebagai Perdana Menteri adalah memerintahkan penyelidikan secara mendalam apa yang terjadi di Surabaya, Apakah, sebagai akibat dari perang gerilya oleh ekstremis, atau ofensif besar-besaran yang diluncurkan pasukan pendudukan Britania terhadap Indonesia.

Sjahrir hari ini mengatakan: “Kita harus melakukan protes kepada Britania, tetapi kita juga harus melihat ke dalam tindakan-tindakan orang-orang kita sendiri, yang belum jelas. Kita harus membereskan masalah dengan Inggris dan membiarkan mereka melanjutkan tugas mereka.”

Inilah tugas Ingris di Indonesia [Tugas Inggris adalah untuk melucuti Jepang, membebaskan tawanan perang dan interniran, dan memulihkan hukum dan ketertiban.]

Sjahrir menyadari bahwa Peristiwa Surabaya tidak meningkatkan kasus Indonesia di mata dunia. Sjahrir menyatakan bahwa Indonesia harus membebaskan dirinya dari moral-noda karena dianggap bekerja-sama dengan Jepang, dengan terhubung langsung dalam penggulingan Dr Soebarjo dan Dr Hatta, “Wakil Presiden,” yang selalu dihubungkan dengan bayang-bayang Jepang, dan memberhentikan kepala departemen yang loyal pada saat penjajahan Jepang. Sjahrir mengatakan yang harus selali dan dia yang paling diingat, adalah bahwa Indonesia harus membebaskan dirinya dari semua ide yang mungkin telah menyerap dari Jepang, dan yang mengilhami para pemuda untuk melihat kekerasan sebagai satu-satunya ekspresi nasionalisme.

Lima hari lalu Sjahrir mengeluarkan sebuah pamflet yang aneh dalam nada moderat, yang berbicara tentang “penyakit” yang banyak diderita oleh orang muda Indonesia, dan mengatakan kekerasan adalah metode jangka pendek dari sebuah nasionalis, tapi tidak akan menjadi yang terbaik dalam jangka panjang .

Setelah Konferensi Pemuda Nasionalis di Yogyakarta Sjarifuddin berkata: “Kami ingin pemuda untuk ambil bagian dalam pekerjaan rekonstruksi. Pemerintah akan berusaha mengirim mereka kembali ke sekolah.

Diberitakan oleh staf kami wartawan, CC Eager, dan AAP, di Surabaya, November 13

Bersumber dari

The Sydney Morning Herald

Wednesday, November 14, 1945

Ditulis dengan blog WordPress.

Kabinet Sjahrir didukung oleh Badan Pekerja KNIP

Sjahrir Sebagai Perdana Menteri juga merangkap sebagai Menteri Dalam Negeri dan Menteri Luar Negeri. Sementara Itu Amir Sjarifuddin tetap menjabat sebagai Menteri Informasi (Menteri Penerangan) dan merangkap menjadi menjadi Menteri Keamanan Dalam Negeri (Menteri Keamanan Rakyat).

Syarifuddin, yang pernah dipenjarakan oleh Jepang, kemarin di Yogyakarta terpilih sebagai Ketua sayap sosialis Gerakan Pemuda Nasionalis. Dalam pidatonya Dia mengatakan bahwa perubahan kebijakan baru ini akan memberikan pembagian kekuasaan yang lebih besar, tapi Dr Soekarno akan terus sebagai pemimpin spiritual bangsa Indnesia.

Susuna Kabinet lengkap, yang hampir seluruhnya dipilih dari Komite Kerja Nasionalis, sebagai berikut: Perdana Menteri merangkap Menteri Dalam Negeri dan Menteri Luar Negeri dijabat oleh Sutan Sjahrir; Menteri Keuangan dijabat oleh Profesor Sunaryo Kolopakeng; Menteri Pendidikan dijabat oleh DR. TSB Mulia; Menteri Kehakiman dijabat oleh Dr Suwandi; Menteri Dinas Sosial dijabat oleh Dr Adgimao; Menteri Kesehatan Umum dijabat oleh Dr Darma Setiawan; Menteri Kesejahteraan dijabat oleh Dr Darmawan; Menteri Pekerjaan Umum dijabat oleh Dr Putuhena; Menteri Negara dijabat oleh Hai Rasyda.

Diberitakan oleh perwakilan khusus A. A. P.

Tulisan ini bersumber dari

The Sydney Morning Herald

Wednesday, November 14, 1945

Ditulis dengan blog WordPress.

Pertempuran 10 November di Surabaya Menggunakan Taktik dari Jepang

Pada pertempuran 10 November di Surabaya Indonesia berjuang dengan pantang menyerah persis dengan tata cara bertempur pasukan Jepang. Dengan taktik dan tata cara bertempur seperti itu mampu menghambat pergerakan maju pasukan Inggris di Surabaya

Pasukan Inggris dan India mendarat di Surabaya mendapatkan perlawanan yang sengit, akan tetapi bukan perlawanan oleh rakyat jelata Indonesia, melainkan oleh pasukan yang terlatih dengan tabiat yang keras kepala atau tidak mudah menyerah.

Pasukan terlatih tersebut hari ini menyerang dimana Surabaya masih dalam keadaan bumi hangus akibat pertempuran sengit di pusat kota. Pergerakan mereka hanya tinggal menyisakan sekitar lima kilo lagi untuk menguasai bagian lain dari kota.

Di markas besar Jenderal Christison hari ini mengumumkan sebuah pernyataan bahwa mereka telah menemukan mayat dua orang Jepang yang mengenakan seragam Jepang, mayat tersebut ditemukan di sebuah bunker Indonesia yang digunakan untuk menyerbu di Surabaya. “Taktik yang digunakan oleh orang Indonesia adalah berasal dari standar dan praktik bertempur dari orang Jepang”. Mereka juga menyatakan hal sebagai berikut “Ada sedikit keraguan bahwa beberapa orang Jepang masih aktif terlibat dalam kerusuhan di Surabaya.

Diberitakan oleh staf kami wartawan, CC Eager, dan AAP, di Surabaya, November 13

Bersumber dari

The Sydney Morning Herald

Wednesday, November 14, 1945

Ditulis dengan blog WordPress.