Belanda Menawarkan Gencatan Senjata Kepada Pemberontak

Gubernur Jawa berhenti karena pemberontakan pribumi

Batavia, Jawa, Oct 15. – (AP) – DR. Hubertus Van Mook, Letnan Gubernur Hindia Belanda, bertindak hari ini untuk memadamkan pemberontakan yang membahayakan salah satu kerajaan kolonial terkaya di dunia dan menawarkan untuk merundingkan gencatan senjata dengan pemimpin pemberontak Indonesia.

Aneta, kantor berita resmi Belanda, mengutip Dr Van Mook yang menyatakan bahwa dia bersedia bertemu para pemimpin dari semua kelompok di Indonesia, termasuk Soekarno, sok presiden “Republik Indonesia.”

(Dalam berita tertulis dari Den Haag, Aneta mengatakan bahwa AWL Tjarda Van Starkenborg Stachouwer telah mengundurkan diri sebagai gubernur jenderal karena dia “tidak bisa menjadi pembawa kebijakan pemerintah” di Hindia. Ia tiba di Den Haag awal bulan lalu, setelah dibebaskan dari kamp penjara Jepang.

(Sebelumnya, pemerintah telah menolak berunding dengan Soekarno yang dituduh menjadi seorang “oportunis boneka Jepang.”

(Tidak secara jelas apakah Van Starkenborg Stachouwer berada di ketidaksetujuan dengan kebijakan pemerintah lama atau kebijakan pemerintah baru yang ingin negosiasi dengan pemberontak.

(Perdana Menteri Schermerhorn diharapkan untuk membuat pernyataan besok.

(berita tertulis Reuters Sebuah laporan mengutip di Batavia 50.000 anak-anak dan perempuan Belanda telah dikelilingi oleh bersemangat liar Indonesia di daerah Batavia dan benar-benar terputus dari kekuatan Sekutu “. Berita terluis menambahkan wanita dan anak-anak” yang ditahan hampir sebagai sandera ” dan bahwa pribumi “dikatakan terinspirasi oleh Jepang.”

(Sebuah sumber otoritatif di London mengatakan Pemerintah Inggris telah sepakat untuk “membuat kapal yang tersedia” untuk membawa pasukan Belanda dari Eropa ke Jawa.)

Berita baru dilaporkan dari pedalaman Jawa, sebagai gerombolan pemberontak bersenjata menutup kota ini. Bertindak untuk menjaga ketertiban, Inggris Mayor Jenderal DC Hawthorn, komandan Sekutu memerinthkan hukuman mati di Batavia untuk penjarahan, sabotase, yang membawa senjata, atau penolakan untuk menyerahkan senjata.

Nasionalis Indonesia memerintahkan penghentian pekerjaan umum di Batavia.

Aneta, kata Dr van Mook kepada konferensi pers bahwa Belanda akan bertahan pada Perjanjian tahun 1942 untuk memberikan kebebasan Hindia untuk urusan internal dalam persemakmuran Belanda.

“Nantinya tidak akan ada menjadi warga negara ‘kelas satu’ atau ‘kelas kedua’,” seperti dikutip oleh kantor berita Aneta . “Begitu pemerintahan dipulihkan dan adanya korban perang, yang pergi melalui begitu banyak, tidak lagi terancam, saya siap untuk membahas rincian dari rencana kami untuk masa depan cara yang paling liberal.”

(Belanda Home Radio mengutip dia yang mengatakan: “Kita orang Belanda telah belajar bahwa semua yang telah tersisa dari sistem kolonial Belanda lama telah menghilang.”)

Miami Daily News

Monday, October 15, 1945

Vol L. No. 304

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s